Otoritas Hongkong Rilis Dugaan Penularan COVID 19 Dari Manusia Ke Hewan

Otoritas Hongkong Rilis Dugaan Penularan COVID 19 Dari Manusia Ke Hewan (nytimes.com)
Otoritas Hongkong Rilis Dugaan Penularan COVID 19 Dari Manusia Ke Hewan (nytimes.com)

Terkini.id, Hongkong – Pemerintah Hong Kong memperbarui laporan mereka tentang anjing yang tampaknya memiliki infeksi tingkat rendah dari coronavirus, mengatakan kemungkinan itu adalah kasus manusia yang menularkannya ke anjing.

Seorang juru bicara Departemen Pertanian, Perikanan dan Konservasi pemerintah Hongkong mengatakan anjing yang masih dikarantina itu, yang telah dilakukan uji COVID 19 beberapa kali,tetapi tidak menunjukan gejala sakit.

Lebih dari 3.000 orang telah meninggal karena virus itu karena menyebar ke seluruh dunia.

Tetapi menurut otoritas kesehatan hongkong, masyarakar tidak perlu khawatir tentang kesehatan hewan peliharaan Anda ataupun hewan peliharaan orang lain.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit serta Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan telah mengeluarkan imbauan yang mengatakan tidak ada bukti bahwa hewan peliharaan dapat menyebarkan virus COVID 19. “Karena itu, tidak ada pembenaran dalam mengambil tindakan terhadap hewan peliharaan yang dapat membahayakan kesejahteraan mereka,” kata organisasi kesehatan hewan itu.

“Selain mempertahankan praktik kebersihan yang baik, pemilik hewan peliharaan tidak perlu terlalu khawatir dan dalam keadaan apa pun mereka tidak boleh meninggalkan hewan peliharaan mereka,” kata pemerintah Hong Kong. Itu menunjukkan bahwa jika anggota keluarga sakit dengan virus, mereka mungkin ingin mempertimbangkan mengkarantina hewan peliharaan mereka.

Inilah yang terjadi sejauh ini. Seorang pasien coronavirus di Hong Kong memiliki seekor anjing, dan pihak berwenang menguji anjing yang menunjukkan beberapa tingkat virus di hidung dan mulutnya. Mereka telah mengujinya beberapa kali, dan tes tersebut masih menunjukkan “lemah positif.” Anjing akan tetap di karantina sampai hasil tesnya negatif.

Namun menurut Raymond R. Rowland, seorang dokter hewan yang merupakan spesialis virus babi di Kansas State University, mengatakan apa yang disebut positif lemah sering muncul dalam pengujian babi, di mana mata pencaharian petani dapat dipertaruhkan.

“Aku akan memberitahumu apa yang aku katakan kepada mereka,” katanya. “Tunggu dan lihat.” ungkap raymond

Bahkan jika ada infeksi tingkat rendah, ia berkata, “Itu tidak mengatakan hewan itu cukup terinfeksi sehingga dapat menyebarkan virus. Namun tidak membuat orang menjadi sakit atau menginfeksi orang lain atau hewan” jelasnya.

Edward Dubovi, seorang profesor di Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Cornell, yang bekerja dengan tim yang mengidentifikasi influenza anjing pada tahun 2005, mengatakan anjing Hong Kong mungkin memang memiliki infeksi tingkat rendah. Manusia kadang-kadang menularkan infeksi ke hewan peliharaan mereka dan hewan lain, namun virus yang masuk pada hewan tidak dapat menulari manusia lagi.

“Biasanya, dalam situasi itu,” katanya, “Anda memiliki infeksi awal dan tidak pergi ke tempat lain.” terang edward.

Meskipun demikian, katanya, menghentikan penularan kepada hewan dari virus apa pun selalu bijaksana, jadi siapa pun yang memiliki virus harus memperlakukan hewan peliharaan mereka seperti halnya anggota keluarga, untuk mencoba mencegah penularan, membatasi kontak, mengenakan masker, mencuci tangan sesering mungkin.

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Perang Lawan COVID 19, Anggota DPRD Jabar Sumbang APD Tenaga Medis di RSUD Kota Bekasi

Perang Lawan COVID 19, Pemprov Jabar Gelar Test COVID 19 Untuk Klaster HIPMI dan GBI Lembang

Perang Lawan COVID 19, Pemprov Jabar Luncurkan Tata Cara Penanganan Jenasah Korban COVID 19

Perang Lawan COVID 19, Kang Emil Terapkan Skema Drive Thru Tes Massal COVID 19

Perang Lawan COVID 19, Partai Nasdem Hibahkan Hotel Ke Gugus Tugas COVID 19

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar