Italia Darurat COVID 19, Pemerintah Italia Tutup Seluruh Sekolah Guna Cegah Meluasnya COVID 19

Polisi Italia Perketat Perbatasan Negara akibat COVID 19 (CNBC.COM)
Polisi Italia Perketat Perbatasan Negara akibat COVID 19 (CNBC.COM)

Terkini.id, Roma – kantor Radio RAI yang dikelola pemerintah dan kantor berita ANSA dan LaPresse melaporkan p bahwa Perdana Menteri Italia Giuseppe Conte telah menyetujui penutupan selama pertemuan Kabinet. Menteri Pendidikan Lucia Azzolina kemudian mengatakan bahwa penutupan sekolah akan berlaku mulai 5 Maret hingga 15 Maret.

Sebelumnya Rabu, Italia sempat diragukan masuk sebagai negara yang paling parah terkena dampak dari COVID 19 di luar Asia, setelah menyalip Iran dalam hal jumlah kematian dan infeksi dari virus.

Korban tewas di Italia melonjak menjadi 79 pada hari Selasa, naik dari total resmi 52 pada hari Senin. Pada Rabu pagi, ada 2.502 kasus virus di Italia, menurut laporan media Italia yang diperbarui lebih awal dari hitungan resmi harian, yang diterbitkan oleh Badan Perlindungan Sipil Italia setiap malam.

Angka COVID 19 Italia telah melampaui jumlah infeksi resmi Iran sampai Republik Islam merilis jumlah infeksi dan kematian resmi terbaru. Pada hari Rabu, diumumkan bahwa 92 orang telah meninggal karena virus COVID 19 dan 2.922 telah terinfeksi. Ada spekulasi tentang keakuratan penghitungan epidemi Iran.

Wabah virus COVID 19 telah berpusat di wilayah utara Italia Lombardy yang kaya (dengan 1.520 kasus), Veneto (307 kasus) dan Emilia-Romagna (420 kasus). Tapi itu telah menyebar ke seluruh negeri dan sekarang hanya satu dari 20 wilayah Italia, Valle d’Aosta, yang belum mencatat kasus.

Otoritas kesehatan Italia mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka mungkin akan mendirikan area karantina baru, yang disebut zona merah, untuk mencoba mengendalikan wabah virus COVID 19, dikutip dalam laporan Reuters.

“Tidak ada dari kita yang bisa yakin tentang evolusi penyakit di masa depan. Ini adalah minggu yang penting untuk memahami apa yang akan terjadi, ” ungkap Angelo Borrelli, kepala Badan Perlindungan Sipil, mengatakan pada konferensi pers Selasa. “Area karantina baru dapat dideklarasikan di sekitar kota Bergamo, timur laut Milan, untuk mencoba membendung peningkatan tajam dalam kasus-kasus di sana” lanjut Angelo.

Pemerintah Italia telah menetapkan zona merah di Lombardy dan Veneto, di mana terdapat 11 kota gabungan yang dikarantina tanpa penduduk yang diizinkan untuk pergi. Kehidupan publik telah sangat terpengaruh di zona-zona tersebut, serta di “zona kuning” di mana gerakan bebas diizinkan tetapi sekolah, tempat olahraga, dan banyak bar dan restoran ditutup.

Rekomendasi juga dilaporkan telah dikirim ke Kementerian Kesehatan Italia untuk semua orang Italia, bukan hanya mereka yang berada di daerah yang paling terkena dampak, dengan mengatakan bahwa orang lanjut usia harus tinggal di rumah, dan bahwa masyarakat harus menghindari tempat-tempat ramai tanpa berjabat tangan.

Rumah sakit Italia dan khususnya yang di utara terentang. Salah satu pengemudi ambulans untuk rumah sakit di Codogno dan Lodi, keduanya di “zona merah” di Lombardy, mengatakan kepada surat kabar La Repubblica bahwa pihak berwenang sedang menunggu untuk melihat apakah epidemi telah berlalu atau infeksi COVID 19 masih akan semakin banyak menginfeksi warga italia

China sekarang melaporkan kasus-kasus yang datang dari Italia. Wakil Presiden A.S. Mike Pence mengatakan Amerika Serikat sedang memeriksa semua pelancong yang datang dengan penerbangan langsung dari Italia (dan juga Korea Selatan) dan maskapai penerbangan Hungaria Wizz Air adalah maskapai penerbangan terbaru yang memotong beberapa penerbangan, terutama ke Italia, mulai 11 Maret.

Eropa Dalam Bahaya COVID 19
Ada harapan luas bahwa ekonomi Italia akan memasuki resesi karena wabah. Italia, ekonomi terbesar ketiga zona euro, adalah anggota bermasalah dari blok mata uang tunggal bahkan sebelum menjadi salah satu negara yang paling terpukul oleh coronavirus di luar China. Italia sebelumnya hanya diharapkan tumbuh sedikit 0,5% pada tahun 2020.

Giovanni Di Lieto, dosen bisnis internasional dan ekonomi di Universitas Monash Australia, mengatakan Italia dapat menyeret negara lain.

“Ekonomi Italia akan masuk ke dalam resesi, mungkin menyeret seluruh Eropa, terutama negara-negara yang rantai pasokan manufakturnya paling terhubung dengan Italia, seperti Jerman, Prancis, Austria, dan negara-negara Balkan,” katanya dalam sebuah catatan Selasa .

“Dampak ini akan terasa di seluruh Eropa lama setelah krisis coronavirus akan diatasi, terutama dalam hal pertumbuhan ekonomi dan investasi modal.”

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Pandemi COVID 19, Pemerintah Filipina Umumkan Lockdown di Manila

Pemerintah China Turun Tangan Bantu Italia Hadapi COVID 19

Darurat COVID 19, China Siap Pimpin Aksi Global Tangani Penyebaran COVID 19

Fokus Tangani COVID 19, Presiden China Batalkan Kunjungan Keluar Negeri

Meningkat Jadi 4.812 Kasus Covid 19, Pemerintah Korea Selatan Siaga 24 Jam Hadapi Lonjakan Korban Covid 19

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar