Cegah Penyebaran COVID 19, Shanghai Terapkan Teknologi Big Data Pantau Aktivitas Masyarakat

Cegah Penyebaran COVID 19, Shanghai Terapkan  Teknologi Big Data Pantau Aktivitas Masyarakat (CGTN.COM)
Cegah Penyebaran COVID 19, Shanghai Terapkan Teknologi Big Data Pantau Aktivitas Masyarakat (CGTN.COM)

Terkini.id, Shanghai – Saat warga China kembali bekerja, jutaan orang mengunakan sarana transportasi seperti kereta, jalan raya, dan alat transportasi lainnya. Hal ini berarti virus dapat dengan mudah menyebar. Tetapi otoritas Shanghai menggunakan teknologi platform big data untuk meminimalkan risiko penyebaran virus COVID 19 dikalangan masyarakat.

Seluruh masyarakat Shanghai melaporkan suhu tubuh mereka, sejarah perjalanan, dan informasi lainnya, yang kemudian dikirim ke platform big data yang digunakan pihak berwenang untuk mengelola pencegahan epidemi COVID 19.

“Kita bisa melihat arus masuk dan pergerakan masyarakat dengan jelas dan tahu di mana mereka tinggal di kota, terutama mereka yang datang dari pusat wabah COVID 19. Jadi, kita dapat mengambil tindakan di beberapa kabupaten dan komunitas yang ditargetkan untuk mencegah penyebaran virus” ungkap Shen Yuxin, direktur Departemen Data Biro Keamanan Umum Kota Shanghai, mengatakan.

Platform data lintas departemen menggabungkan informasi yang dikumpulkan dari polisi, otoritas kesehatan dan departemen pemerintah lainnya, dan akan memperingatkan pekerja masyarakat setempat untuk mengambil tindakan jika ada yang menjaminnya. Sebuah lingkungan di Distrik Jalan Jiangsu disorot dalam sistem, dan bantuan tambahan segera dikirim ke stasiun desinfeksi lokal.

“Kami diberi tahu bahwa ada banyak orang yang kembali ke Shanghai di komunitas ini, jadi kami datang dalam beberapa menit untuk mendisinfeksi lebih sering,” kata Gu Yingjun, petugas kesehatan masyarakat setempat.

Perusahaan perlu mendapatkan persetujuan sebelum staf diizinkan datang ke kantor, dan otoritas setempat akan memutuskan apakah karyawan tersebut dapat pergi ke kantor atau harus karantina untuk sementara waktu berdasarkan informasi dari platform data.

“L’Oreal mengajak sekitar 1.700 karyawan untuk kembali bekerja, tetapi hanya sekitar 300 karyawan dari 1.700 karyawan yang memenuhi syarat untuk kembali ke kantor setelah kami memeriksa informasi mereka. Kami memberi tahu perusahaan untuk mengatur bisnis mereka berdasarkan situasi ini,” Zhang Yanfen , direktur Pusat Pelaksana Operasi Perkotaan Distrik Kuil Jing’an, mengatakan.

Fabrice Megarbane, presiden dan CEO L’Oreal China, mengatakan langkah-langkah semacam itu memungkinkan mereka menilai situasi setiap karyawan secara efektif.

“Karena setiap situasi masing-masing karyawan berbeda, dan kami harus menemukan cara kami berkomunikasi dengan mereka, sehingga kami mengizinkan mereka untuk menghormati aturan keselamatan, dan agar mereka juga dapat mengetahui kapan mereka bisa kembali dan kapan mereka bisa bekerja, “katanya.

Pihak berwenang mengatakan memastikan kesehatan dan keselamatan orang masih menjadi prioritas nomor satu, sementara kota bekerja keras untuk mendapatkan bisnis dan hidup kembali ke jalurnya.

Di sisi lain, pengumpulan informasi pribadi sebagai tanggapan terhadap merebaknya COVID-19 juga memicu perdebatan tentang pelanggaran data dan semakin jauh penggunaan informasi pribadi secara tidak sah. Pihak berwenang telah mengakui keprihatinan ini dan menawarkan jaminan.

Pada 9 Februari 2020, otoritas interneg China mengeluarkan pemberitahuan tentang perlindungan informasi pribadi saat menggunakan big data selama periode penanganan wabah COVID 19. Ini telah menetapkan beberapa pedoman tentang pengumpulan, penggunaan dan pengungkapan informasi pribadi untuk tujuan mengandung COVID 19.

“Informasi pribadi yang dikumpulkan untuk tujuan mengandung COVID 19 tidak boleh digunakan untuk tujuan lain. Kecuali informasi pribadi yang sensitif telah ditutup-tutupi dan dengan pengecualian tujuan penahanan COVID-19, informasi pribadi, seperti nama, usia, alamat rumah , dll, tidak akan diungkapkan tanpa persetujuan dari subyek data, “katanya.

Otoritas Internet China juga mewajibkan entitas yang mengumpulkan atau memiliki informasi pribadi untuk menerapkan langkah-langkah organisasi dan teknis untuk mencegah pencurian atau kebocoran informasi tersebut.

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Atasi Dampak Ekonomi Akibat COVID 19, Pemerintah Pusat Resmi Luncurkan Kartu Prakerja

Perang Lawan COVID 19, Startup Hotel Capsul Bobobox Donasikan Shelter Pod Untuk Tenaga Medis

Perang Lawan COVID 19, Kementerian Agama Gelar Sidang Isbat Awal Ramadhan Via Video Konferensi

Perang Lawan COVID 19, GRAB Kucurkan Rp 160 Miliar Untuk Driver Terdampak COVID 19

Perang Lawan COVID 19, Pemkot Bekasi Semprot Ruang Publik Dengan Drone

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar