Tembus 90 Ribu Korban , WHO Prediksi Wabah Covid 19 Lebih Parah Di Luar China

Tembus 90 Ribu Korban , WHO Prediksi Wabah Covid 19 Lebih Parah Di Luar China
Tembus 90 Ribu Korban , WHO Prediksi Wabah Covid 19 Lebih Parah Di Luar China

Terkini.id, Jenewa – Kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa pejabat kesehatan masyarakat beroperasi di “wilayah yang belum dipetakan” ketika mereka memerangi penyebaran virus corona baru, yang telah menginfeksi lebih dari 90.000 orang di 73 negara dan wilayah pada Senin malam.

Virus ini telah menyebar ke setiap benua kecuali Antartika sejak pertama kali diidentifikasi pada Desember tahun lalu di kota Wuhan di Cina tengah. Pekerja medis sekarang berjuang melawan kluster wabah mematikan di Korea Selatan, Iran dan Italia, sementara negara-negara lain bekerja keras untuk menghindari nasib yang sama dengan menyiapkan otoritas kesehatan masyarakat, memperingatkan warga mereka dan memberlakukan pembatasan perjalanan ke daerah yang terkena dampak.

Hingga saat ini, ada 172 kematian yang dilaporkan di luar China daratan, sehingga jumlah kematian global menjadi 3.115.

Beberapa negara yang telah melihat kasus menempatkan langkah-langkah untuk membatasi penyebaran virus: menutup sekolah, mendorong pekerjaan jarak jauh dan membatalkan atau mengurangi acara publik, hanya untuk menyebutkan beberapa.

WHO sejauh ini menunda mengklasifikasikan insiden tersebut sebagai pandemi global, tetapi telah memperingatkan kemungkinan itu dalam waktu dekat.

“Kami belum pernah melihat patogen pernafasan yang mampu menularkan masyarakat, tetapi yang juga dapat diatasi dengan langkah-langkah yang tepat,” kata Dr. Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal pengawas kesehatan global.

Investor juga bersiap-siap untuk kemungkinan bahwa penyebaran COVID-19, sebagaimana virus ini diketahui secara resmi, dapat melemparkan ekonomi global ke dalam resesi. Penyebarannya di China, ekonomi terbesar kedua di dunia dan produsen utama, diikuti oleh penutupan pabrik yang sangat berdampak pada rantai pasokan global.

Setidaknya 80.151 kasus telah diidentifikasi di Cina daratan hingga saat ini, menewaskan 2.943 orang.

Namun, dampak ekonomi dari virus tersebut sekarang melampaui Cina, karena virus tersebut berdampak pada operasi bisnis dan perilaku konsumen di seluruh dunia. Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan Senin memperingatkan bahwa virus itu menjerumuskan ekonomi dunia ke dalam kemerosotan terburuk sejak krisis keuangan global 2009 dan bahwa pertumbuhan dapat dipotong setengah jika wabah terus berlanjut.

Cluster besar di luar China

Kasus-kasus di luar daratan Cina tampaknya menyebar lebih cepat daripada di dalam, karena wabah ini menunjukkan tanda-tanda stabil di beberapa bagian negara, mengikuti minggu-minggu pembatasan dan tindakan darurat. Ghebreyesus dari WHO mengatakan pada hari Senin bahwa “dalam 24 jam terakhir, ada hampir sembilan kali lebih banyak kasus COVID-19 yang dilaporkan di luar China daripada di dalam.”

Menurut Komisi Kesehatan Nasional China (NHC), kasus yang dikonfirmasi di Cina daratan meningkat 125 hari Senin. Dari kasus-kasus itu, 114 ada di Hubei, yang mana Wuhan adalah ibu kota provinsi.

Korea Selatan, Iran, dan Italia menghadapi wabah paling parah di luar Cina daratan. Pihak berwenang di Seoul mengatakan Selasa bahwa lebih dari 4.800 infeksi telah diidentifikasi, menewaskan 28 orang. Pejabat Italia telah melaporkan sedikitnya 1.835 pasien yang terinfeksi dan 52 kematian. Dan Iran telah mengumumkan sedikitnya 1.500 kasus dan 66 kematian

Konten Bersponsor

Berita lainnya

Pandemi COVID 19, Pemerintah Filipina Umumkan Lockdown di Manila

Pemerintah China Turun Tangan Bantu Italia Hadapi COVID 19

Darurat COVID 19, China Siap Pimpin Aksi Global Tangani Penyebaran COVID 19

Fokus Tangani COVID 19, Presiden China Batalkan Kunjungan Keluar Negeri

Italia Darurat COVID 19, Pemerintah Italia Tutup Seluruh Sekolah Guna Cegah Meluasnya COVID 19

Komentar

Laporkan Tulisan

Kami akan menggunakan masukan Anda untuk mempelajari ketika sesuatu tidak benar